Category Archives: Insaf

kenapa begitu LIAT?

Adakah anda seorang peminjam PTPTN ?
jika YA, adakah anda sudah MELUNASKAN pinjaman, sedang BERUSAHA MEMBAYARnya atau pun anda adalah golongan yang tersenarai dalam SENARAI HITAM untuk ke luar negara?

Sebentar tadi dalam Buletin TV3 menyiarkan sebanyak 500 ribu orang disenarai hitam oleh Jabatan Imigresen dari MASUK dan KELUAR dari negara ini. 60% daripada jumlah itu adalah orang asing yang disyaki terbabit dalam kegiatan jenayah atau dalam senarai polis antarabangsa (INTERPOL). 40% selebihnya adalah rakyat tempatan iaitu mereka yang diburu polis, gagal melunaskan cukai serta muflis dan PALING RAMAI adalah mereka yang GAGAL menjelaskan HUTANG PTPTN dan MARA

Sebenarnya isu atau berita golongan peminjam PTPTN yakni PEMINJAM yang LIAT membayar semula pinjaman disenarai hitam ke luar negara bukannya baru. Isu ini sudah panas sejak beberapa tahun yang lepas, mungkin tahun 2009 atau sebelumnya (do correct me if i am wrong- even i am not bother to know the exact time anyway).  

Saya ingin juga menyelami hati dan fikiran para peminjam yang liat membayar hutang PTPTN ini. Ingin tahu kenapa mereka tidak atau belum membayar semula. Jika kita fikir secara logiknya, golongan peminjam ini 100% adalah golongan yang BERPENDIDIKAN kerana PTPTN sememangnya disasarkan kepada para pelajar yang melanjutkan pelajaran ke IPTA dan IPTS. Tidak pernah dengar golongan nelayan atau petani yang meminjam dari PTPTN setakat ini. Jadi, sekiranya peminjam adalah golongan berpendidikan, maka bagi pendapat saya, tidak seharusnya wujud isu nama disenarai hitam oleh jabatan Imigresen kerana kegagalan dalam menjelaskan pinjaman PTPTN. Orang BERPENDIDIKAN adalah orang yang sudah semestinya tahu kata BERTERIMA KASIH.

Memang ramai antara peminjam yang mengatakan bahawa kos pentadbiran yang dikenakan oleh pihak PTPTN amat tinggi (saya juga bersetuju), tetapi itu tidak semestinya dijadikan alasan tegar untuk tidak membayar semula pinjaman tersebut. Saya juga sangat yakin, ramai   peminjam PTPTN telah berjaya mendapatkan kerja dan juga mungkin telah memiliki kehidupan yang bahagia dan sudah semestinya memiliki harta hasil dari kerjaya yang dimiliki. Tetapi, KENAPA BEGITU LIAT membayar pinjaman PTPTN.? kenapa perlu berperangai seperti KACANG LUPAKAN KULIT?

Saya bukan bertujuan untuk menyindir mana-mana pihak. TIDAK SAMA SEKALI. Cuma saya terpanggil untuk menulis tentang ini sebagai satu ingatan kepada diri sendiri dan cukup  gembira sekiranya turut menyedarkan para peminjam yang lain. Jadilah golongan yang tahu BERTERIMA KASIH dengan MEMBAYAR semula pinjaman PTPTN anda. Biar dengan jumlah yang sedikit, tetapi konsisten (maksudnya setiap bulan), lama-lama akan habis dan sudah pasti hidup akan lebih tenang selepas itu.

Nikmat nafasNya

Dan aku masih disini…
kerana nikmat nafas yang ku terima
dari NYA yang menguasai
Aku masih disini,
Melihat, Mendengar, Berkata, Merasa.

Dengan nikmat nafas dari NYA
aku masih mampu melangkah dan berlari
mendongak, tunduk dan masih mampu berpaling
menyesali yang lalu
sebagai pedoman dan pengajaran
untuk meniti titi hidup kini

Dengan nikmat nafas dari NYA
aku masih ada waktu untuk memohon keampunan,
mengucap syukur Alhamdullilah,
menyanyikan zikir-zikir kecintaan pada NYA
walau tidak dapat ku padamkan hitam itu
menjadi putih semula
namun dengan nikmat nafas dari NYA
aku yakin aku masih ada sisa waktu
untuk bermula dari Pertengahan
menuai pahala amalan
untuk ku memberatkan yang Kanan ku
sebagai bekalan di alam Baqa
di padang penghakiman
bila nanti nikmat nafas itu dihentikan oleh NYA
Asli,
Kay Abdullah

I was doing some re-reading on my posts which I’ve posted on my old blog Cerita Kehidupan, and I found out a very interesting poem of me.:)  I’ve wrote it, right after I came back from a ceramah agama, about Nikmat-Nikmat Allah at Kelas Agama 3 years ago.
I, personally considered this poem as a VERY SPECIAL one. I wrote it from the bottom of my heart..time tu memang betul-betul insaf..Banyak mesej yang tersembunyi dalam sajak ini. And as the original writer of the poem I am very proud of myself, don’t know why, but I think that I deserved to feel that way. (*_*)