Category Archives: Muhasabah diri

Tentang rezeki

Jangan putus asa dan jangan sedih. Setiap orang itu ada rezekinya. Cuma yang bezanya antara cepat atau lambat. Apa yang penting doa dan bersabarlah banyak-banyak.

-          Untuk diri sendiri dan juga kawan-kawan.

Saya bukan seorang yang pandai berkata-kata. Bukan juga pemberi nasihat yang baik. Tetapi bila ada kawan yang inginkan kata-kata dorongan (kecewa akan sesuatu), biasanya ayat seperti di atas yang saya akan utarakan.

Secara jujurnya dulu saya tidak percaya pada rezeki, saya percaya pada nasib. Namun kegagalan demi kegagalan yang saya alami akhirnya mengubah nasib itu kepada rezeki. Saya mula mempercayai rezeki itu adalah urusan Allah. Jika Dia memberikan sesuatu itu untuk kita, maka dengan mudahnya kita akan mendapatkannya. Jika Dia tidak mengkehendakinnya untuk kita, tidak kita akan perolehinya. Percaya, ada hikmah sebaliknya.

Saya sentiasa percaya pada hikmah. Contohnya, kenapa setelah 6 tahun memohon KPLI, hanya pada tahun ke 7 saya berjaya? Ya, Allah mahu saya merasa apa itu erti kegagalan, mungkin sebelum itu saya agak bongkak dengan segala kejayaan yang saya terima dan saya tidak pernah gagal dalam setiap perancangan. Sepanjang 6 tahun sementara menunggu tawaran kerja yang lebih baik, saya mendapat banyak pengalaman kerja yang sangat berguna, yang tidak mungkin saya perolehi sekiranya awal-awal lagi saya berjaya dalam permohonan KPLI dan menjadi seorang Guru. Mungkin bagi orang lain, pengalaman kerja saya tidak bererti apa-apa, tetapi bagi diri saya sendiri pengalaman tersebut sangat banyak membantu membentuk keperibadian saya. Jadi orang sabar, teliti, menepati masa, menghargai wang ringgit serta kerjaya.

Banyak hikmah lain.

Untuk Nowriz,

Berdoa banyak-banyak agar dibukakan pintu rezeki. Jika harapan atau keinginan yang kita inginkan tidak ditunaikan, percaya bahawa ada yang lebih baik menanti.

Selamat berhujung minggu, semua.  :)

Anak dan suami itu adalah bebanan?

Pernah dengar keluahan seperti berikut:

Eh, banyaknya kerja…sudahlah mau urus anak-anak lagi.

Banyaknnya kerja, eh di rumah mau urus banyak benda lagi.

Kamu baguslah, bujang. Kalau kami ini, di rumah mau urus anak-anak dan suami lagi. Huh! banyaknya kerja.

Ini adalah keluhan yang kurang enak didengar. Tapi malangnya sering saya dengar suatu ketika dulu. Keluhan ini biasanya timbul bila banyak perkara yang datang serentak dan perlu diselesaikan dalam masa yang singkat. Cuba nilai dan rasakan erti keluahan-keluhan di atas.

Bagi saya, keluhan-keluhan tersebut sedikit sebanyak menunjukkan mereka terbeban dengan kerja di rumah sebagai seorang isteri dan ibu. Jadi, kenapa perlu kahwin dan beranak-pinak. Baik, sebelum beranak-pinak, masih bergelar isteri tidakkah golongan pekerja yang sudah berkahwin merasakan betapa penatnya kerja di rumah sebagai isteri, jadi kenapa ditambah bebanan itu dengan mengambil keputusan untuk beranak?

Saya bukan anti perkahwinan dan anak-anak (keluarga), tidak sama sekali. Cuma saya agak kesal dengan alasan atau keluhan segelintir pekerja yang sudah berumahtangga atau berkeluarga untuk meraih simpati golongan yang masih bujang agar pemberatan kerja itu lebih kepada mereka – golongan bujang. Dalam masa yang saya saya agak kesal kerana alasan yang mereka cipta sebagai senjata untuk tidak melakukan tugas adalah suatu yang agak memalukan dan agak kejam. Bayangkan kalau ibu saya yang memberikan alasan seperti di atas, tentu saya rasa sedih sebab selama ini saya sebagai anak telah menjadi bebanan yang besar kepadanya dan rasa malu sebab ibu saya rupanya seorang yang pemalas. Jika didengar oleh suami pula, bagaimana? Tentu si suami kecil hati dan terfikir pula untuk mencari orang lain, kan?

Keluarga dan anak-anak adalah suatu amanah dan anugerah yang bernilai. Golongan yang sudah memperolehi keduanya patut rasa bangga dan bersyukur, bukannya harus mengeluh tentang itu. Perlu diingat, kerja yang memberikan kita sejumlah wang perbelanjaan pada setiap hujung bulan dikira satu kerja dan kerja di rumah juga dikira satu kerja- ada dua kerja. Jadi jangan sesekali mencampur adukkan dua kerja itu. Buatlah setiap kerja tersebut dengan baik dan saksama.

Nota sampingan: (a) Sangat kagum dengan rakan-rakan kerja yang sudah berkeluarga dan mampu melakukan kerja di tempat kerja dengan baik tanpa mengeluh banyak. (b) Golongan bujang juga ada life.

Hidup umpama roda

Hidup ini umpama putaran roda, ada masa kita berada di atas, ada masa akan berada di bawah.

Dari kecil saya sudah mendengar kata-kata di atas. Entahlah, kenapa mesti sejak kecil. Mungkin juga abang serta kakak saya waktu itu sedang belajar kata pepatah, peribahasa atau kata bidalan. Ya, mungkin.

Menjadi pelajar, akhirnya saya berpeluang untuk mendalami ungkapan ayat tersebut. Memang ianya kena pada banyak situasi. Dulu, saya sering mengaitkan ayat tersebut kepada golongan artis  (waktu itu saya gila membaca Majalah MEDIA). Ya lah, kehidupan artis kan tidak selamanya berada di zaman popular, ada masa akan jatuh juga dan akhirnya akan hilang dalam ingatan masyarakat.

Bila menjejaki alam kerjaya, saya mula mengaitkan ungkapan ini dengan situasi yang lebih real, iaitu situasi di persekitaran kerja. Dalam sesebuah organisasi, kita maklum adanya tingkat-tingkat kepimpinan. Ada yang menjadi ketua, ada yang menjadi pekerja biasa. Ada ketua yang baik, ada ketua yang dihormati, ada ketua yang disegani, ada ketua yang ditakuti, ada ketua yang langsung tidak dipandang oleh golongan bawahan dan sebagainya.

Tetapi yang biasa terjadi ialah – ketua yang ditakuti tapi tidak dihormati. Golongan seperti ini selalu wujud dalam organisasi. Ketua yang ditakuti biasanya mempunyai kebolehan untuk mewujudkan suatu perasaan takut atau tertekan di kalangan pekerja bawahan atau rakan sekerja. Takut untuk bekerjasama.

Ketua seperti ini juga sangat suka mengarah-arah. Sangat suka ikut campur dalam setiap perkara dan suka juga memalukan rakan sekerja di hadapan rakan sekerja yang lain. Ya lah, sudah ada pangkat sebagai ketua. Mestilah dia boleh bertindak sesuka hatinya dan akhirnya mewujudkan situasi takut dan tidak senang (benci) di kalangan orang bawahan atau rakan sekerja.

Lalu, ramai yang ternanti-nanti dan berharap-harap ketua seperti ini menjadi pekerja biasa dan bukan lagi ketua.

Baru-baru ini berlaku sedikit perubahan organisasi di tempat saya bekerja dan si ketua yang jahat ini tidak lagi menjadi ketua.

Apa yang terjadi bila ketua yang jahat ini menjadi pekerja biasa?

Seperti dia tidak wujud dalam organisasi tersebut. Tidak ada lagi yang takut kepadanya. Apakan lagi hormat, sebab selama ini dia sendiri tidak menerapkan nilai hormat itu dalam dirinya dan juga orang lain.

Tahap kedudukanya pada masa ini adalah seperti berada di bahagian roda yang paling bawah sekali. Entah bila lagi akan berada di atas.

Nota sampingan: Maaf jika tulisan ini agak celaru. Saya sengaja menulis begitu agar tidak jelas sangat. Apa yang pasti, kisah si ketua jahat ini menjadi suatu pengajaran kepada diri saya sendiri agar sentiasa berpada-pada dalam segala situasi.

Tentang peluang

Tentang peluang.

Peluang hanya datang sekali.

Saya yakin kita sering mendengar ungkapan di atas. Ya, memang betul. Namun tidak kurang, ada peluang yang datang berulang kali. Ikut situasi. Walaupun begitu, peluang yang kedua dan ketiga, biasanya tidak 100% sama dengan peluang yang pertama.

Berapa antara kita yang mengabaikan peluang pertama, mempersiakan peluang itu.

Lalu berapakah antara kita yang menginginkan semula peluang itu disulami dengan rasa kesal di hati?

Sebagai seorang pendidik, saya sering berdepan dengan situasi dimana pelajar tidak ingin melanjutkan pelajaran mereka. Mereka lebih seronok dengan kehidupan di luar sekolah yang penuh warna warni. Mereka terlalu teruja untuk mendapatkan duit poket sendiri. Seronok dengan kehidupan selain dari belajar. Lalu mereka abaikan peluang untuk belajar. Mengabaikan peluang belajar di peringkat rendah, akan membawa kepada hilangnya peluang belajar ke peringkat yang lebih tinggi. Mereka memandang remeh pada peluang pelajaran tersebut.


Google image

Pendidikan merupakan kunci pintu untuk kehidupan yang lebih baik pada masa hadapan. Tanpa pendidikan yang sempurna, hidup akan kosong walau dilimpahi dengan wang ringgit. Kerana itu, rata-rata kita diberikan peluang untuk mendapatkan pendidikan, namun masih ada yang mempersiakan peluang itu.

Peluang pendidikan antara peluang yang biasanya akan datang sekali terutama sekali pendidikan di peringkat sekolah Rendah dan Menengah. Jika kita tidak mengambilnya pada masa yang ditetapkan, peluang itu akan hilang begitu saja. Kalau ya pun, peluang itu mampu diraih semula, ianya agak sukar. Banyak sudah kekangan terutama dari segi umur.

Ringkasnya, kita tidak mampu untuk menduduki bangku tingkatan 1 jika tidak menduduki penilaian UPSR, dan bagaimana pula kita mampu menjadi calon SPM kalau tidak mempergunakan sepenuhnya peluang untuk menduduki PMR.

Ramai anak muda yang sepatutnya bergelar pelajar gagal memanfaatkan peluang itu. Lalu yang menangis Ibu bapa mereka.

“Saya dulu tidak ada peluang untuk belajar, cikgu”.

Itu kata-kata yang biasa keluar dari mulut ibu-bapa.

Nota sampingan: Pegang peluang itu, selagi menjadi milik kita.

Tentang Penolakan

Tentang penolakan. Ini untuk muhasabah diri.

Dalam kehidupan sehari-harian, kita sering berdepan dengan penolakan. Kata TIDAK, adalah satu kata yang paling serasi dengan penolakan.

Penolakan bisa membuat seseorang itu menjadi malu, kecil hati dan wujud rasa sakit hati atau marah dalam diri. Kenapa?

Sebab penolakan dengan kata TIDAK adalah suatu yang terkait rapat dengan negatif. Siapa yang ingin ‘ditolak’. Jarang antara kita yang ingin ‘ditolak’  kerana ianya PAHIT.

Kadang-kadang, penolakan boleh menyebabkan seseorang itu merasa seperti gagal atau gagal besar. Seperti jatuhnya batu yang agak besar menghempap bahu. Gagal untuk bersedia dan menerima seadanya penolakan itu.

Lalu akibat dari penolakan yang diterima, membawa kepada kegagalan selamanya.

Jangan sesekali begitu.

Fikirlah dan terimalah penolakan itu dengan hati yang terbuka dan tenang. Buka hati untuk menerima penolakan itu sebagai sesuatu yang INDAH.

Penolakan punya kuasa yang amat tinggi jika kita boleh melihatnya dari sudut yang positif. Semakin banyak penolakan yang kita terima, semakin banyak yang kita akan pelajari, dan semakin kita ingin berusaha gigih untuk tidak lagi menerima penolakan dan dengan itu, kita semakin hampir dengan mimpi dan harapan kita.

Jangan takut menerima penolakan kerana penolakan itu INDAH.